Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

Pernyataan AHPPC Mengenai Kesiapan Menghadapi Musim Dingin di Jerman

AHPPC Statement

Pernyataan Dari Komite Utama Perlindungan Kesehatan Australia (AHPPC) Mengenai Kesiapan Menghadapi Musim Dingin di Jerman.

Kompas International - Pada 23 Maret 2022, AHPPC bertemu untuk merefleksikan tanggapan pandemi hingga saat ini, menentukan tujuan, mendiskusikan dan mendukung tindakan yang akan dilaksanakan di semua tingkat pemerintahan. Diskusi dan tindakan bertujuan untuk memastikan semua hasil kesehatan dioptimalkan dalam konteks hidup dengan COVID-19, dengan fokus khusus pada mempertahankan pemberian layanan yang kuat termasuk layanan kesehatan dan sosial, dan mendukung kelangsungan bisnis sekaligus melindungi mereka yang paling berisiko terkena penyakit parah .

Ketika  Australia merambah  tahap  terakhir (tingkat D) dari agenda Nasional serta hidup dengan COVID-19, musim  dingin 2022 mampu  mendatangkan  tantangan untuk sistem kesehatan, penyedia layanan kesehatan, perlindungan lanjut usia serta penunggu  perlindungan  disabilitas, rakyat serta ekonomi yang muncul dari kemungkinan co-sirkulasi COVID-19 serta influenza. Perkembangan dominasi versi Omicron BA.2 yang  selaku salahsatu tatanan perhatian, adanya virus Omicron BA.1 atau varian terkini segalanya bisa jadi.

Tantangan-tantangan ini kemungkinan akan diimbangi dengan peningkatan kekebalan tingkat populasi dari vaksinasi dan infeksi alami dan ketersediaan perawatan, yang kemungkinan akan mengurangi permintaan rumah sakit yang tinggi, meskipun ketidakhadiran terkait COVID-19 dan influenza dalam sistem kesehatan kemungkinan akan signifikan. Mengatasi tantangan ini adalah tanggung jawab bersama antara bisnis, individu, dan pemerintah.

Tantangan-tantangan ini membutuhkan langkah-langkah kesehatan masyarakat dan sosial yang paling tidak membatasi untuk:

  1. Mendukung sistem kesehatan agar berfungsi sambil menghindari beralih ke aktivasi rencana lonjakan jika memungkinkan (misalnya: membatalkan operasi elektif yang tidak mendesak);

  2. Mensupport  populasi yang berdampak  sakit serius , semacam  orang lanjut usia , mereka yang mengidap penyakit serius, serta orang-orang yang menjalani imunosupresi;

  3. Menjaga kelangsungan sosial dan bisnis, khususnya untuk memastikan pengiriman barang dan jasa penting, jika terjadi gangguan lainnya;

  4. Tetap meyakinkan kesetaraan kesehatan dengan mensupport orang-orang di komunitas kita dengan resiko penyebaran penyakit yang lebih besar  serta di mana akses ke perlindungan kesehatan bisa dikurangi, semacam dengan orang-orang Aborigin serta Torres Strait Islander dan mereka yang berada dalam komunitas yang bermacam-macam sebagai akal budi serta bahasa.

Langkah-langkah yang umum serta sepadan guna mengatur resiko patut didapat oleh penguasa persekutuan, negara  bagian serta daerah guna kurangi akibat COVID-19 serta influenza, dengan selalu mengatur penyakit di publik sembari meneruskan kesibukan sosial serta ekonomi dengan cara wajar. Memberikan tindakan suportif khusus bagi mereka yang berisiko lebih tinggi terkena penyakit parah tetap menjadi prioritas.

Penghuni panti jompo dan fasilitas disabilitas adalah yang paling rentan terhadap hasil parah COVID-19 dan influenza. Pengaturan perawatan lansia residensial adalah pengaturan transmisi berisiko tinggi untuk virus pernapasan, sehingga tindakan khusus untuk mendukung fasilitas perawatan lansia residensial (RACF) diperlukan.

Menurut AHPPC, bisnis dan individu juga memiliki peran penting dalam persiapan dan respons musim dingin, dengan mengikuti panduan tentang tindakan pencegahan dan perencanaan untuk potensi gangguan. Orang dengan gejala pernapasan akut disarankan untuk tinggal di rumah sampai gejalanya hilang, terlepas dari diagnosis mereka atau apakah mereka telah diuji. Komunikasi yang jelas serta tidak berubah-ubah  sungguh  berguna  buat  meyakinkan  rakyat  memahami tanggung jawab bersama guna  menjaga  perilaku  kesehatan antara pribadi, bidang usaha , serta negara.

Konteks Saat Ini Kasus COVID-19

AHPPC mencatat kenaikan persoalan COVID-19 yang ditinjau dalam beberapa minggu terakhir (amati daftar 1 di bawah). Kenaikan ini diakibatkan oleh beberapa aspek, terhitung hadirnya sub-garis generasi Omicron BA.2 yang lebih meluas, relaksasi kesehatan rakyat serta langkah-langkah sosial, memudarnya perlindungan tingkat  populasi dari vaksin serta infeksi COVID-19 sebelumnya, serta booster yang melambat. Khusus vaksinasi primer untuk serapan usia 5-12 tahun. Tren ini selaras dengan pengalaman yang dilaporkan secara internasional. Kami juga mencatat perkiraan yang menunjukkan gelombang arus ini akan mencapai puncaknya sekitar pertengahan April di banyak yurisdiksi.

Tabel 1: Kasus dan status klinis COVID-19 seperti yang dilaporkan ke Persemakmuran pada 23 Maret 2022, dibandingkan dengan 11 Maret 2022

Tabel Kasus dan Status Klinis COVID-19

AHPPC mencatat tuntutan sistem rumah sakit dalam mengelola berbagai tantangan dari beban kasus COVID-19 yang ada, perawatan biasa dari kegiatan medis dan bedah akut. Tumpukan operasi elektif dan masalah kesehatan karena perawatan kesehatan yang tertunda, bersama dengan yang lebih besar beban Staf karena peningkatan pencegahan dan pengendalian infeksi.

AHPPC mencatat hasil Kabinet Nasional pada 11 Maret 2022 dan mendukung perubahan bertahap untuk menerapkan pengujian yang lebih bertarget dan penghapusan persyaratan karantina rutin untuk semua kontak dekat.

AHPPC merekomendasikan bahwa, mengingat kebutuhan saat ini untuk mempertahankan beberapa strategi pengurangan transmisi, waktu yang tepat untuk setiap perubahan adalah dalam minggu-minggu setelah puncak antisipasi varian BA.2 dari lonjakan kekhawatiran saat ini. Melakukan perubahan, termasuk perubahan pengaturan karantina, yang akan mengakibatkan peningkatan penularan di masyarakat pada saat kasus sudah meningkat atau mencapai puncaknya, dapat mengakibatkan gangguan lebih lanjut pada sistem kesehatan. Eskalasi yang dihasilkan dalam jumlah kasus cenderung meningkat, bukannya menurun, gangguan apa pun terhadap fungsi sosial yang lebih luas.

Vaksinasi Pengujian dan Pengobatan

AHPPC merekomendasikan untuk memaksimalkan penggunaan dan cakupan vaksinasi COVID-19 dan influenza sebagai langkah penting dalam memberikan perlindungan terhadap penyakit parah dan infeksi, termasuk melalui pemberian bersama vaksin COVID-19 dan influenza, jika memungkinkan. Selain itu, meskipun bukan merupakan kelompok sasaran vaksin COVID-19, pemberian vaksinasi influenza untuk kelompok usia 6 bulan hingga 5 tahun perlu mendapat perhatian khusus setelah dua tahun penularan influenza minimal di Australia.

AHPPC mencatat pentingnya  menaikkan  jangkauan  buat  dosis  ketiga (penguat) pada orang cukup umur , serta patuh  pada anjuran ATAGI, pada golongan  umur  di bawah  16 tahun, serta menjangkau jangkauan yang besar  dari dosis penguat waktu dingin catatan guna vaksinasi COVID-19 pada kohort yang melengkapi prasyarat, selaku diusulkan oleh ATAGI tepat  waktu.

AHPPC mencatat bahwa ada berbagai metode, termasuk meningkatkan akses dan meningkatkan pemantauan dan pelaporan, yang mungkin berhasil dalam meningkatkan cakupan vaksinasi influenza di antara perawatan kesehatan, perawatan lanjut usia dan pekerja disabilitas, tanpa perlu mewajibkan vaksinasi influenza (yang tidak dianggap dapat dibenarkan di banyak yurisdiksi).

AHPPC mengusulkan supaya vaksinasi kepada influenza selalu didorong kuat buat rakyat luas dengan proses yang terlihat, terhitung implementasi normal serta apotik, dan tidak bisa ditunda cuma supaya mampu dijalani bersama-sama dengan vaksin COVID-19.

AHPPC merekomendasikan fokus berkelanjutan dari kebijakan kesehatan masyarakat pada pencegahan penyakit parah dan menargetkan populasi berisiko tinggi untuk pengujian dan pengobatan COVID-19 dan influenza.

AHPPC merekomendasikan semua orang dengan gejala yang kompatibel untuk terus diuji COVID-19 melalui akses yang sesuai ke Rapid Antigen Test (RAT) dan Polymerase Chain Reaction (PCR) hingga dampak gelombang BA.2 saat ini pada sistem kesehatan berkurang. pergantian selanjutnya perlu  berlangsung untuk fokus pada percobaan PCR dari orang bergejala yang berdampak penyakit kronis, orang bergejala yang bermukim  dengan maupun  mengurus  orang yang beresiko penyakit kronis, kontak rumah tangga dari orang dengan COVID-19 yang berdampak sakit serius serta orang lain yang bakal memperoleh  khasiat  dari diagnosis  dini serta pengobatan. Orang yang bergejala bila  tidak berdampak penyakit penyakit kronis sungguh direkomendasikan untuk  mengasingkan  hingga  tanda-tandanya  hilang  serta  mempunyai RAT buat  COVID-19.

AHPPC mencatat pentingnya mempertahankan kapasitas pengujian yang memungkinkan akses tepat waktu dan tepat untuk pengujian dan pengobatan bagi mereka yang berisiko tinggi terkena penyakit parah. Mereka yang berada di rangkaian berisiko tinggi dan mereka yang akan mendapat manfaat dari pengobatan dini.

AHPPC mencatat perlunya mempertimbangkan pendekatan alternatif untuk pengawasan COVID-19 untuk tujuan pemantauan dan menanggapi pandemi, termasuk mendeteksi varian baru dan melacak varian yang muncul, karena strategi pengujian bergeser ke fokus pada individu berisiko tinggi untuk manajemen klinis. Mengantisipasi perubahan beban kasus akan tetap penting untuk sektor kesehatan dan adaptasi sosial untuk memastikan fungsi sistem dipertahankan.

AHPPC merekomendasikan pengaturan pengujian negara bagian dan wilayah, swasta dan publik, mendukung pengujian yang ditargetkan dari beberapa patogen pernapasan secara bersamaan (misalnya amplifikasi asam nukleat multipleks), jika diindikasikan secara klinis. Prevalensi influenza di masyarakat akan menginformasikan keputusan tentang jangka waktu yang tepat untuk memulainya.

AHPPC merekomendasikan akses pengobatan untuk individu berisiko tinggi didukung melalui pengaturan perawatan primer, mengikuti jalur pengobatan yang disepakati. Rute lain guna pemeliharaan  semacam  klinik pernapasan, rumah sakit di rumah (maupun yang sejenis) serta triase virtual Departemen urgen patut diperhitungkan bila  memiliki kendala  akses, guna meyakinkan pemeliharaan  yang seimbang serta tepat  saat untuk mereka yang berdampak sakit kronis dampak COVID-19 maupun peradangan influenza.

Post a Comment for "Pernyataan AHPPC Mengenai Kesiapan Menghadapi Musim Dingin di Jerman"